Lagu Soundtrack Film Paling Ikonik

Yang tentu saja bersifat subjektif. pada mana beberapa dari kami mempunyai momen terbesar kami Yang tentu saja bersifat subjektif. Di mana beberapa dari kami memiliki momen terbesar kami dengan soundtrack oleh Céline Dion dan instrumental Celtic yang samar-samar, yang lain tumbuh dengan menonton film yang secara mencolok menampilkan lagu-lagu oleh Whitney Houston, Bruce Springsteen, dan Eminem (untuk beberapa nama). Dalam beberapa kasus, lagu-lagu soundtrack ini sekarang lebih terkenal daripada film asalnya.

Jadi, demi penyertaan, serta pada upaya buat merayakan beberapa penulisan lagu sinematik klasik yg relatif baru, kami telah memilih buat memperingati lagu soundtrack film berasal beberapa dekade terakhir buat mencoba melakukan ini karena semua sejarah film akan menjadi batas. tidak mungkin pada samping mahakarya yg menghasilkan bahaya Jack dan Rose tampak lebih romantis. tidak pernah membiarkan pulang.

  1. Céline Dion, “My Heart Will Go On” Titanic (1997)

Beberapa lagu mewujudkan sebuah film — tidak, pengalaman hidup — seperti balada yang menjadi soundtrack tarian sekolah yang tidak terhitung jumlahnya, pernikahan, dan di mana pun kami membawa Discman kami. Dinyanyikan sang Céline Dion, singel ini menduduki No. 1 pada seluruh dunia, serta jua sebagai singel terlaris tahun 1998 dan salah satu singel terlaris sepanjang masa. yg sangat wajar: Dikomposisikan sang James Horner, lagu tersebut menyatukan elemen skor ke pada single, yang membangkitkan rasa drama, patah hati, serta kisah cinta yang sama seperti yg didefinisikan sang Titanic.

  1. Aerosmith, “I Don’t Want to Miss a Thing” Armageddon (1998)

dalam retrospeksi, Aerosmith membawakan lagu buat film asteroid ke 2 tahun 1998 sama masuk akalnya menggunakan film itu sendiri, namun dunia tampak berbeda di tahun 1998. (Terutama, itu ialah dunia yg kondusif buat rilis 2 film asteroid, akan tetapi aku ngelantur.) “I Don’t Want to Miss a Thing” mungkin menandai kotak balada drama aksi yang layak (emosional, menggugah, menarik), namun yang membuatnya spesial adalah hubungannya dengan keunggulan dari situs judi online.

  1. Destiny’s Child, “Independent Women” Charlie’s Angels (2000)

Sulit buat dipikirkan (dan aku secara sadar mencoba buat tidak melakukannya), namun pada tahun 2000, Beyoncé belum memantapkan dirinya menjadi dewi mirip kini . tetapi, berkat lagu kebangsaan seperti “perempuan Independen,” dia dan Destiny’s Child mulai mengambarkan diri mereka menjadi pembawa pesan kekuasaan, otoritas, dan harga diri. Jadi, bahkan di luar ranah Charlie’s Angels, “wanita Independen” sahih-sahih macet.

  1. Eminem, “Lose Yourself” 8 Mile (2002)

lima belas tahun selesainya peristiwa itu, kita masih ingat bahwa, sebelum tampil, B-Rabbit Eminem muntah di sweternya. serta sementara beberapa berasal kita akan pernah bosan mengolok-olok serta / atau menganalisis kalimat itu (mengapa tidak melepas sweternya saja, man?), Ini ialah bukti kekuatan lagu pemenang Oscar Eminem.

tersaji sebagai rekap lepas dari 8 Mile, sambil meliputi perasaan yg terkait dengan kinerja, “Lose Yourself” bukan hanya bukti pengalaman Eminem sendiri, namun bagaimana cita rasanya menuangkan diri sepenuhnya ke pada mimpi atau peluang.

  1. Whitney Houston, “I Will Always Love You” The Bodyguard (1992)

Bila Anda membutuhkan saya buat mengungkapkan mengapa “I Will Always Love You” ialah salah satu lagu film terbesar dan terpenting pada 25 tahun terakhir, tidak terdapat harapan buat Anda, atau mereka yg hidupnya menjadi bagian Anda. tapi oke, baik:

Sebuah cover dari Dolly Parton tahun 1974 yang asli, lagu tadi ialah sebuah lagu ihwal perpisahan. seperti menggunakan ending The Bodyguard itu sendiri (spoiler), Whitney Houston bernyanyi berasal sudut pandang seseorang wanita yg masih jatuh cinta, akan tetapi tahu hubungannya pula wajib berakhir.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Related Post